Nalar Tipis?

RH Spirit Girls 01 Februari 2020

Hakim-hakim 16:4-22

… “Kepalaku tidak pernah kena pisau cukur, sebab sejak dari kandungan ibuku aku ini seorang nazir Allah. Jika kepalaku dicukur, maka kekuatanku akan lenyap dari padaku, dan aku menjadi lemah dan sama seperti orang-orang lain.”
Hakim-hakim 16:17

 

Bucin, yang adalah singkatan dari “budak cinta”, sekarang jadi istilah yang sering digunakan para milenial untuk ngegambarin seseorang yang terlalu cinta dan rela ngelakuin apapun demi orang yang dia sayangi. Untuk yang ia sayangi, seorang bucin biasanya akan ngelakuin apa pun untuk membuat kekasihnya senang, meski buat itu ia harus mengorbankan banyak hal. Bucin ini sering kali nggak disadari oleh pelakunya. Buat pelaku bucin, hal-hal itu dianggap wajar (makanya tadi dibilang sering kali ngga sadar), tapi buat orang-orang sekitar yang melihatnya, hal-hal itu rasanya terlalu berlebihan dan ngga masuk akal. Kadang, bucin itu memang romantis, tapi nalarnya bener-bener tipis.

Maaf kata, tapi Simson adalah salah satu contoh bucin di zaman Alkitab. Buat kekasihnya, yang bernama Delila, ia rela ngelakuin apa pun, bahkan yang bertentangan dengan prinsip hidup dan perintah Allah. Sudah begitu, tujuan Delila sendiri memang memanfaatkan situasi. Niatnya mendekati Simson memang untuk mengetahui di mana letak kekuatan Simson yang seolah nggak terbatas. Simson-nya bucin, Delilanya suka manfaatin, maka ya tahu sendiri deh akhirnya. Meski awalnya ngejawab asal soal di mana letak kekuatannya, akhirnya Simson mengatakan yang sebenarnya setelah Delila merengek dan mendesaknya berhari-hari. Simson pun akhirnya berhasil dilumpuhkan.

Sayang sama orang itu boleh, tapi nalar tetep harus dipake. Dalam berpacaran, nggak bisa disangkal bahwa cewek itu selalu lebih rentan buat merugi. Jadi, jangan ngelakuin hal yang bodoh, apalagi nyerahin segala-galanya cuma agar kekasih ngerasa seneng. Kalo doi emang sayang juga sama kamu, harusnya doi juga nggak akan menuntut kamu untuk ngebuktiin cintanya ke doi, apalagi kalo untuk itu kamu harus ngorbanin prinsip hidup dan nilai-nilai ilahi. Diliat dari sudut mana pun, yang namanya bucin itu jelas nggak sehat. Pacaran tuh nggak boleh cuma pake emosi aja (apalagi nafsu). Pacaran yang sehat tuh adalah pacaran yang pake logika atau nalar. Dengan demikian, kita bisa menghindar dari ngelakuin hal-hal yang nggak masuk akal dan bahkan terkesan bodoh. Jangan jadi bucin ya!! • Dian

Pacaran yang sehat adalah pacaran yang nggak cuma pake emosi (apalagi nafsu), tapi juga logika.

Pemulihan Luka Hati

Januari 10, 2020

Kompetitor Saja Kerja Sama!

Januari 10, 2020

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *